Followers

Thursday, February 21, 2013

Tirai Pertemuan (1)


“Hisyam..!” 
“Ish, mana Hisyam ni. Tadi ada ja kat sebelah aku”. Nisa berjalan mengelilingi kedai buku di situ. Tiba-tiba lengannya terlanggar beberapa buah buku yang disusun tinggi di tepi sudut kedai. “Allahu Akbar! Alamak, tak sengaja”.  Nisa pantas merendahkan posisi badannya bagi memudahkannya untuk mengangkat semula buku-buku tersebut. 

      


“Eh, kenapa aku macam pernah nampak je muka dia ni?.” Nisa bermonolog dalam hatinya. Dia seakan pernah melihat wajah itu suatu ketika dahulu. Berkopiah putih dan bercermin mata. 

Tiba-tiba bibirnya meluncur laju menyebut....“Khairul!”.

Pemuda bercermin mata itu lantas mengangkat pandangannya akibat terkejut apabila namanya disebut. “Err, enti ni siapa ya? Kita pernah berjumpa ke sebelum ni?” Tanya pemuda tersebut. Nisa memarahi dirinya kerana tersasul sebegitu rupa. Dia dapat merasakan darah malunya memecut laju naik ke pipinya. “Err, maaf. Enta ni Khairul kan? Dari sekolah SMA Persekutuan, 3 tahun yang lepas?” Tanya Nisa kembali untuk mendapatkan kepastian.            

“Na’am. Nama ana Khairul. Bekas pelajar SMA Persekutuan, 3 tahun yang lepas. Tapi, enti ni siapa?” balas Khairul. Dia sukar mengecam gadis dihadapannya itu. Wajahnya terlindung di sebalik purdah coklat yang dipakainya. Agak sukar bagi Khairul untuk mengingati wajah akhowat-akhowat di zaman sekolahnya dahulu. Dahulu, dia seorang yang sangat pemalu, memandang wajah akhowat sahaja boleh mendatangkan debar di dadanya. Kini, perasaan malu itu dapat diselaraskan sebaik mungkin. Setelah 2 tahun memasuki alam universiti, dia semakin bijak mengawal perasaanya ketika bertemu dengan para muslimat di kampusnya.
 

Nabi Muhammad saw juga bersabda: 
“Pandangan adalah panahan beracun daripada panahan iblis. 
Sesiapa yang menundukkan pandangannya daripada kecantikan wanita maka Allah mewariskan di hatinya kemanisan yang dimilikinya hingga hari bertemu denganNya.”            



Sambil tersenyum Nisa menjawab pertanyaan Khairul, “Nama ana Nisa. Khairun Nisa, pelajar yang berpindah masuk ke kelas enta semasa di Tingkatan 5”. Khairul dengan riak wajah yang terkejut terus teringat akan nama tersebut , “Allahu Akbar! Nisa. Insha-Allah ana masih ingat.” 

Mana mungkin dia melupakan satu nama yang pernah membuatkan dia hampir bergaduh besar dengan sahabat karibnya, Naim. Khairul terus membetulkan posisi badannya begitu juga Nisa setelah mereka berdua selesai mengangkat dan menyusun buku-buku tersebut kembali ke tempatnya yang asal.           

“Ya Allah! Hisyam! Eh, Khairul. Ana minta diri dulu ya. Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh”. Nisa lantas berpaling dan berlalu pergi mencari Hisyam yang hilang sebentar tadi. Khairul hanya memandang Nisa sambil mengerutkan dahinya melihat Nisa yang hanya berlalu pergi dan tenggelam dalam kesesakan manusia di situ. “Waalaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh, ma’as salamah. Tak sangka aku dapat jumpa Nisa kat sini, Maha Suci Allah atas segala ketentuan-Nya”. Bisik hati kecil Khairul sambil membetulkan kedudukan beg galas di bahu kanannya.            

Dari jauh kelihatan dua wajah tua yang kian di mamah usia. Nisa berjalan pantas mendapatkan Papa dan Mamanya. “Mama, Papa. Ada nampak Hisyam tak? Nisa terlepas pandang tadi masa tengah belek-belek buku”, tanya Nisa dengan nafas yang turun naik akibat teralu cemas. Wajah Nisa yang cemas dan termengah-mengah sehingga kelihatan tompok peluh di dahinya menimbulkan rasa pelik di wajah kedua-dua orang tuanya. Mama dan Papa saling berpandangan sambil mengerutkan dahi mereka. Papa lantas menjawab sambil mengarahkan jari telunjuknya kearah satu tempat, “Tu…ada dekat kakak kamu”. Nisa memalingkan wajahnya memandang kearah yang dimaksudkan.

Kelihatan Hisyam sedang sibuk bermain dengan adik kembarnya, Hasyim.  Hisyam dan Hasyim yang baru berusia 4 tahun merupakan anak buahnya yang sangat ceria dan aktif. Sentiasa mengembirakan hati orang sekeliling yang mendekatinya. “La, Subhanallah budak kecik ni..”, Nisa menghelakan nafasnya. Walaupun rasa risaunya masih belum hilang, namun dia bersyukur ke hadrat Ilahi kerana tidak berlaku perkara yang tidak diingininya. Bimbang juga jika anak buahnya itu hilang di celahan orang ramai yang ada di situ.

“Ok lah Papa, Mama. Nisa nak bergerak ke Balai Pelepasan dah ni”, sambil melirik jam tangan di tangan kanannya. Jam sudah pun menunjukkan pukul  9.15 malam. Penerbangannya dijadualkan akan berlepas pada jam 10 malam. Nisa mengambil beg galasnya dan beberapa buah beg yang lain untuk dibawa ke tempat penyimpanan barang. Ahli keluarganya yang lain juga turut sama membantu.

Di sudut yang lain, Khairul dan Naim sedang bersalam-salaman bersama ahli keluarga masing-masing. Suasana di Balai Pelepasan itu seakan hiba seketika. Ramai yang menitiskan air mata terutama golongan ibu yang berjiwa lembut. Sukar untuk melepaskan anak-anak pergi merantau ke negara orang, pelbagai kebimbangan datang menerjah. Tetapi, apabila keyakinan telah dipasakkan kepada Allah swt, segalanya menjadi mungkin.


Suara Nisa kedengaran di tengah hiruk-pikuk manusia yang sedang sibuk menguruskan hal masing-masing. Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur, tidak pernah sunyi dengan kehadiran manusia. Barangkali, kali ini lebih padat kehadirannya. Nisa menoleh ke kiri dan ke kanan. Wajah comel itu hilang dari pandangannya dalam sekelip mata. 

Ketika Nisa sedang sibuk mengangkat buku-buku yang jatuh itu, ada satu tangan datang menghulurkan bantuan tanpa dipinta. Pemuda tersebut tekun mengangkat buku-buku tersebut sambil matanya tetap memandang ke arah lantai.


Khairul dan Naim memeluk erat kedua orang tua mereka. Pelbagai nasihat disampaikan dengan harapan yang mereka berdua menjadi insan yang berguna untuk agama dan kehidupan setelah pulang ke Malaysia kelak. Bahkan, pulangnya nanti sebagai hamba Allah swt yang tidak megah dengan ilmu yang dimiliki. Khairul dan Naim juga turut menitiskan air mata kerana tidak dapat menahan sebak di hati tetapi pantas menyekanya kembali. Akhirnya, mereka berdua bergerak ke Balai Pelepasan, KLIA untuk meneruskan perjalanan.



Bersambung..


p/s: sambungan cerpen couple islamik



Fatin Farhana Bt Muntasir
Wangsa Maju, Kuala Lumpur


Wednesday, February 20, 2013

Doa: Selepas Tahiyat Akhir Sebelum Salam

Mari kita amalkan doa ini untuk memohon perlindungan kepada Allah SWT
daripada 4 jenis fitnah besar…



Maksudnya:

“Ya Allah, aku berlindung denganMu daripada azab kubur, aku berlindung denganMu  
daripada azab neraka jahanam, aku berlindung denganMu daripada fitnah kehidupan
dan kematian dan berlindung denganMu daripada Al-Masih Dajjal”.  

Thursday, February 14, 2013

Penantian Kebebasan


            Nurul Izzah Bt Ahmad. Sebuah nama yang sangat indah untuk disebut, Cahaya Ketinggian. Izzah dilahirkan dalam sebuah keluarga golongan sederhana. Membesar dalam sebuah Kota Metropolitan yang penuh cabaran. Kini usianya genap 20 tahun.

            Sedari kecil, Izzah mempunyai keinginan yang sangat tinggi. Seorang gadis kecil yang mempunyai keberanian yang luar biasa. Meskipun mempunyai ibu bapa yang tidak sefikrah dengannya, namun dirinya masih mampu bertahan.

            “Mama, kenapa kakak tak boleh pergi besok?” Izzah bertanya kepada mamanya.

            “Mama kata tak boleh, tak boleh la. Mama tak nak kamu bergaul dengan kakak-kakak tudung labuh tu” Mama berpaling menuju ke dapur.

            “Tapi mama, Izzah bukannya pergi ke program yang tak elok. Izzah pergi program-program ilmu. Izzah suka program-program yang macam ni” Izzah tak mahu mengalah.

“Mama tak nak anak Mama terlibat dalam program-program politik, politik semuanya tak bagus. Full stop!”  Izzah tidak mampu untuk meneruskan kata-katanya lagi.

              Mamanya tahu anaknya pasti akan pergi ke program yang baik dan bermanfaat. Tetapi satu sahaja yang tidak berkenan dihatinya, semua program yang anaknya mahu ikuti, adalah program-program anjuran Parti Pembangkang. Dia seakan allergic apabila mendengar nama parti itu disebut-sebut. Entah kenapa, dalam hatinya sentiasa merasakan pimpinan kerajaan adalah yang terbaik. Sejak kecil, arwah ayahnya cukup aktif dalam mesyuarat dan program-program kerajaan.

            Izzah duduk termangu di atas katil. Sudah hampir 2 jam dia berkurung di dalam biliknya. Air matanya tidak mampu ditahan lagi. Hatinya merintih sendirian.

            “Mama, kenapa Mama cukup tak suka Izzah berkawan dengan kakak-kakak tu? Kakak-kakak tu semuanya baik-baik, diorang banyak bantu Izzah. Banyak buat Izzah sedar yang hidup ini bukan untuk disia-siakan. Mereka menampal luka-luka di hati Izzah, Mama. Izzah pernah terluka kerana seorang kawan, kawan yang selama ini Izzah percaya. Tetapi dia menikam hebat jantung Izzah. Biarlah pengalaman pahit ini Izzah telan sendiri. Izzah bahagia Allah hadirkan kakak-kakak yang hebat ini. Allah tarik seorang, Allah jua yang menggantikannya semula, malah lebih baik dan lebih ramai. Allah Maha Baik. Izzah tak pernah jadikan Allah sebagai dairy harian Izzah sebelum ni, tapi lepas Izzah kenal Allah, Izzah tak pernah rasa diri ini sunyi walaupun Izzah duduk sendirian. Sebab Izzah ada Allah di sisi. Allah sahaja sumber kekuatan Izzah saat ini ”.

            Seminggu kemudian, Izzah mendapat panggilan telefon daripada teman sekolahnya. Seperti biasa, mereka akan mengajak Izzah untuk keluar bergembira. Kali ini, destinasinya adalah di Times Square, Kuala Lumpur. Tempat anak muda berkumpul dan membeli-belah. Izzah tidak pernah menghadapi halangan daripada kedua ibu bapanya untuk keluar bersama teman-teman sebayanya. Ibu bapanya tanpa banyak kata tentu sahaja memberikan keizinan apabila dipinta.

            Walaupun keluar bergembira bersama teman-teman lama, tetapi hatinya tidak pernah merasakan ‘gembira’ itu secara total. Berbeza dengan program-program ilmu, meskipun kurang mendapat sambutan dan tidak meriah, tetapi hatinya tetap merasakan kegembiraan dan kebahagiaan yang luar biasa. Mungkin naungan para malaikat Allah yang sentiasa melebarkan sayap-sayapnya di majlis-majlis ilmu, memberikan keindahan yang nyata mengembirakan setiap hati yang mendambakan pengisian.

            Mama dan papa, Izzah sukar memahami dua insan hebat ini. Mereka ibu dan ayah yang sangat baik, sentiasa berusaha untuk memenuhi keperluan anak-anak mereka. Tetapi mereka kurang memahami kehendak yang Izzah mahukan.

            “Mama, jika kerajaan adalah pimpinan yang terbaik. Mustahil mereka menganjurkan program-program yang melalaikan anak muda. Terlalu banyak. Jika mereka menganjurkan program-program yang bermanfaat, Izzah bersyukur tetapi Izzah akan tetap menolak mereka. Mana mungkin program maksiat yang mereka anjurkan selama ini boleh ditutup dengan program ilmu yang hanya sedikit cuma. Belum ditambah lagi dengan program-program realiti yang kian membarah anak muda di zaman ini, semuanya menyesakkan dada dan merosakkan pandangan mata. Izzah mahukan perubahan, bukan sahaja untuk diri malah untuk generasi yang akan datang”. Izzah bermonolog sendirian. Itu sahaja yang mampu dilakukannya.

Suatu ketika dahulu, Izzah pernah hampir berperang lidah dengan abang kandungnya sendiri. Antara keluar malam berjumpa dengan kawan-kawan which is kita panggil ‘melepak’ atau keluar mendengar ceramah agama yang comfirm habisnya sekitar jam 12 malam. Amran, abang kandung Izzah tetap tidak mahu mengalah. Terus menerus mempertahankan hujahnya dengan alasan dia merupakan seorang lelaki normal yang pulang lewat malam ke rumah berbanding diri Izzah yang merupakan seorang anak gadis yang kurang sopan jika pulang lewat malam.

“Abang tau lah program yang Izzah nak pergi ni semuanya bagus-bagus, tapi Izzah kene faham nanti apa orang akan kata kalau Izzah balik lewat malam”. Amran membidas.

“Tapi abang, mana lagi better, hang out dengan kawan atau duduk dalam majlis ilmu sampai lewat malam?” Izzah membalas.

“Izzah, kan abang kata. Kamu tu perempuan, abang ni lelaki! Susah sangat ke nak faham? Kamu tu baru ja nak masuk umur 19 tahun. Abang ni dah 23 tahun! Kamu belum layak lagi nak terlibat dengan program-program politik macam ni, sekarang ni kamu fokus belajar sahaja. Dah, tak payah nak melawan sangat! ” marah Amran. Wajahnya bengis.

Izzah terus menundukkan kepalanya dan menahan sendu di hatinya. Terasa bagai hendak luruh jantungnya mendengar nada suara Amran yang sedikit tinggi dan keras. Dia terus bangun dan berlari menaiki anak tangga di hujung sudut rumah. Izzah seorang gadis yang lemah di sebalik keberanian yang ada. Dia tidak mampu menerima kerasnya suara manusia apabila bercakap di hadapan dirinya. Telinganya bagai tidak mampu menerima lantas air mata jernih mencurah jatuh membasahi pipinya.

Saat ini, tiada siapa yang mampu membela dirinya. Papa dan Mama juga seakan tidak mahu ikut campur perbincangan mereka sebentar tadi. Mereka hanya mendengar dan memerhati dari sisi rumah. Alangkah sedihnya hati.

Izzah benar-benar rasa dirinya sendirian di dalam rumahnya. Memilik keluarga yang lengkap dengan ibu dan ayah, abang dan kakak juga seorang adik. Tetapi masih tidak mampu memberi kesempurnaan. Ya, manusia memang tidak mampu menjadi sempurna tetapi manusia boleh berusaha untuk menjadi sempurna.

Di dalam sudut hati yang paling dalam, Izzah teringin menjadi seorang muslimah yang aktif dalam berprogram. Mana-mana program yang dianjurkan, Izzah mahu ikut serta membanting tulang dalam menjayakannya. Jikalau boleh, dia ingin menginfakkan seluruh keringatnya di jalan Allah. Izzah tidak suka rasa kekosongan di rumah. Tiada suasana ilmu, yang ada hanya gelak tawa apabila menonton rancangan Maharaja Lawak dan yang sewaktu dengannya. Bukan tidak boleh, tapi biarlah berpada-pada.

Satu lagi keinginan Izzah disekat. Usrah. Usrah dalam erti kata bahasa Arab disebut sebagai ‘keluarga’. Ya. Kali ini, papa Izzah ikut campur.

“Papa, boleh tak kalau Izzah nak join usrah?” Izzah memberanikan diri untuk bertanya.

“Kat mana tu? Bila?” Jawab Papa ringkas tapi nampak positif.

“Kat Taman Permai, yang rumah dekat dengan kawan baik Izzah tu, Isma namanya. Jam 9.30 malam sampai jam 11 malam, insha Allah”. Izzah menjawab dengan penuh semangat.

“Ermm… tak payah la Izzah. Duduk kat rumah ja. Ok.” Papa berseloroh.

“Kenapa tak boleh pula Papa? Kan program tu bagus. Papa tau kan usrah tu macam mana? Dia semak kita punya bacaan al-Quran, tajwid kita betul ke tak, sharing masalah kemudian cari penyelesaian. Yang paling seronok sekali ada slot tazkirah, setiap orang akan bagi tazkirah secara bergilir-gilir”. Balas Izzah dengan penuh pengharapan dari papanya.

“Hmm, yeke. Tapi Papa tak suka lah anak perempuan Papa ni balik lewat-lewat malam. Tak payah lah ya.” Jawab Papa sedikit tegas.

Sekali lagi atas alasan yang sama. Anak perempuan dilarang pulang lewat ke rumah. Izzah kecewa. Dia tidak berani membidas kata-kata ayahnya yang sangat dia hormati. Sekali jawapanya tidak, akan tetap tidak selamanya. Itulah Papa. Tetapi, Papa tetap seorang yang baik hati dan penyayang.

Terkadang, Izzah bimbang andai suatu hari nanti dia menjadi seorang remaja yang sentiasa memberontak apabila segala kemahuannya tidak dituruti. Itulah yang sering terjadi apabila kemahuan remaja disekat oleh ibu bapa sendiri. Ada yang lari daripada rumah, pukul sana, pukul sini, conteng sana, conteng sini, rosakkan itu ,rosakkan ini dan macam-macam lagi. Allahu Akbar. Semoga Allah Yang Maha Hebat akan terus menjaga Izzah daripada melakukan perkara-perkara yang tidak sepatutnya

 “ Allah, Izzah rindu sangat kat Allah. Allah, tinggikan lagi tahap kesabaran Izzah ya? InshaAllah, Izzah boleh bertahan. Izzah tahu semua ni mesti ada hikmah. Dan Allah tahu apa yang terbaik untuk diri Izzah kan? Izzah tak mahu jadi anak derhaka, suka lawan kata mama dan papa. Tapi terkadang Izzah terbuat juga, Allah. Izzah minta maaf sangat-sangat. Berilah Izzah kekuatan untuk hadapi semua ni. Allah jangan tinggalkan Izzah ye...isk..isk..sik..“

Malam yang sunyi dihiasi dengan tangisan Izzah kepada Sang Pencipta. Izzah mengadu sepuas-puasnya pada Allah swt. Allah lah segala-galanya. Dalam sudut hati yang paling dalam, terkadang Izzah rasa cemburu melihat sahabat-sahabat yang membesar dalam sebuah keluarga Jemaah. Bersama-sama memikul amanah perjuangan Islam, bersama-sama bergerak aktif dalam apa jua program Islam. Masha Allah, semoga Allah berkati kalian. Barakallah ..

.: Fatin Farhana Bt Muntasir :.
Wangsa Maju, Kuala Lumpur