Followers

Thursday, February 21, 2013

Tirai Pertemuan (1)


“Hisyam..!” 
“Ish, mana Hisyam ni. Tadi ada ja kat sebelah aku”. Nisa berjalan mengelilingi kedai buku di situ. Tiba-tiba lengannya terlanggar beberapa buah buku yang disusun tinggi di tepi sudut kedai. “Allahu Akbar! Alamak, tak sengaja”.  Nisa pantas merendahkan posisi badannya bagi memudahkannya untuk mengangkat semula buku-buku tersebut. 

      


“Eh, kenapa aku macam pernah nampak je muka dia ni?.” Nisa bermonolog dalam hatinya. Dia seakan pernah melihat wajah itu suatu ketika dahulu. Berkopiah putih dan bercermin mata. 

Tiba-tiba bibirnya meluncur laju menyebut....“Khairul!”.

Pemuda bercermin mata itu lantas mengangkat pandangannya akibat terkejut apabila namanya disebut. “Err, enti ni siapa ya? Kita pernah berjumpa ke sebelum ni?” Tanya pemuda tersebut. Nisa memarahi dirinya kerana tersasul sebegitu rupa. Dia dapat merasakan darah malunya memecut laju naik ke pipinya. “Err, maaf. Enta ni Khairul kan? Dari sekolah SMA Persekutuan, 3 tahun yang lepas?” Tanya Nisa kembali untuk mendapatkan kepastian.            

“Na’am. Nama ana Khairul. Bekas pelajar SMA Persekutuan, 3 tahun yang lepas. Tapi, enti ni siapa?” balas Khairul. Dia sukar mengecam gadis dihadapannya itu. Wajahnya terlindung di sebalik purdah coklat yang dipakainya. Agak sukar bagi Khairul untuk mengingati wajah akhowat-akhowat di zaman sekolahnya dahulu. Dahulu, dia seorang yang sangat pemalu, memandang wajah akhowat sahaja boleh mendatangkan debar di dadanya. Kini, perasaan malu itu dapat diselaraskan sebaik mungkin. Setelah 2 tahun memasuki alam universiti, dia semakin bijak mengawal perasaanya ketika bertemu dengan para muslimat di kampusnya.
 

Nabi Muhammad saw juga bersabda: 
“Pandangan adalah panahan beracun daripada panahan iblis. 
Sesiapa yang menundukkan pandangannya daripada kecantikan wanita maka Allah mewariskan di hatinya kemanisan yang dimilikinya hingga hari bertemu denganNya.”            



Sambil tersenyum Nisa menjawab pertanyaan Khairul, “Nama ana Nisa. Khairun Nisa, pelajar yang berpindah masuk ke kelas enta semasa di Tingkatan 5”. Khairul dengan riak wajah yang terkejut terus teringat akan nama tersebut , “Allahu Akbar! Nisa. Insha-Allah ana masih ingat.” 

Mana mungkin dia melupakan satu nama yang pernah membuatkan dia hampir bergaduh besar dengan sahabat karibnya, Naim. Khairul terus membetulkan posisi badannya begitu juga Nisa setelah mereka berdua selesai mengangkat dan menyusun buku-buku tersebut kembali ke tempatnya yang asal.           

“Ya Allah! Hisyam! Eh, Khairul. Ana minta diri dulu ya. Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh”. Nisa lantas berpaling dan berlalu pergi mencari Hisyam yang hilang sebentar tadi. Khairul hanya memandang Nisa sambil mengerutkan dahinya melihat Nisa yang hanya berlalu pergi dan tenggelam dalam kesesakan manusia di situ. “Waalaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh, ma’as salamah. Tak sangka aku dapat jumpa Nisa kat sini, Maha Suci Allah atas segala ketentuan-Nya”. Bisik hati kecil Khairul sambil membetulkan kedudukan beg galas di bahu kanannya.            

Dari jauh kelihatan dua wajah tua yang kian di mamah usia. Nisa berjalan pantas mendapatkan Papa dan Mamanya. “Mama, Papa. Ada nampak Hisyam tak? Nisa terlepas pandang tadi masa tengah belek-belek buku”, tanya Nisa dengan nafas yang turun naik akibat teralu cemas. Wajah Nisa yang cemas dan termengah-mengah sehingga kelihatan tompok peluh di dahinya menimbulkan rasa pelik di wajah kedua-dua orang tuanya. Mama dan Papa saling berpandangan sambil mengerutkan dahi mereka. Papa lantas menjawab sambil mengarahkan jari telunjuknya kearah satu tempat, “Tu…ada dekat kakak kamu”. Nisa memalingkan wajahnya memandang kearah yang dimaksudkan.

Kelihatan Hisyam sedang sibuk bermain dengan adik kembarnya, Hasyim.  Hisyam dan Hasyim yang baru berusia 4 tahun merupakan anak buahnya yang sangat ceria dan aktif. Sentiasa mengembirakan hati orang sekeliling yang mendekatinya. “La, Subhanallah budak kecik ni..”, Nisa menghelakan nafasnya. Walaupun rasa risaunya masih belum hilang, namun dia bersyukur ke hadrat Ilahi kerana tidak berlaku perkara yang tidak diingininya. Bimbang juga jika anak buahnya itu hilang di celahan orang ramai yang ada di situ.

“Ok lah Papa, Mama. Nisa nak bergerak ke Balai Pelepasan dah ni”, sambil melirik jam tangan di tangan kanannya. Jam sudah pun menunjukkan pukul  9.15 malam. Penerbangannya dijadualkan akan berlepas pada jam 10 malam. Nisa mengambil beg galasnya dan beberapa buah beg yang lain untuk dibawa ke tempat penyimpanan barang. Ahli keluarganya yang lain juga turut sama membantu.

Di sudut yang lain, Khairul dan Naim sedang bersalam-salaman bersama ahli keluarga masing-masing. Suasana di Balai Pelepasan itu seakan hiba seketika. Ramai yang menitiskan air mata terutama golongan ibu yang berjiwa lembut. Sukar untuk melepaskan anak-anak pergi merantau ke negara orang, pelbagai kebimbangan datang menerjah. Tetapi, apabila keyakinan telah dipasakkan kepada Allah swt, segalanya menjadi mungkin.


Suara Nisa kedengaran di tengah hiruk-pikuk manusia yang sedang sibuk menguruskan hal masing-masing. Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur, tidak pernah sunyi dengan kehadiran manusia. Barangkali, kali ini lebih padat kehadirannya. Nisa menoleh ke kiri dan ke kanan. Wajah comel itu hilang dari pandangannya dalam sekelip mata. 

Ketika Nisa sedang sibuk mengangkat buku-buku yang jatuh itu, ada satu tangan datang menghulurkan bantuan tanpa dipinta. Pemuda tersebut tekun mengangkat buku-buku tersebut sambil matanya tetap memandang ke arah lantai.


Khairul dan Naim memeluk erat kedua orang tua mereka. Pelbagai nasihat disampaikan dengan harapan yang mereka berdua menjadi insan yang berguna untuk agama dan kehidupan setelah pulang ke Malaysia kelak. Bahkan, pulangnya nanti sebagai hamba Allah swt yang tidak megah dengan ilmu yang dimiliki. Khairul dan Naim juga turut menitiskan air mata kerana tidak dapat menahan sebak di hati tetapi pantas menyekanya kembali. Akhirnya, mereka berdua bergerak ke Balai Pelepasan, KLIA untuk meneruskan perjalanan.



Bersambung..


p/s: sambungan cerpen couple islamik



Fatin Farhana Bt Muntasir
Wangsa Maju, Kuala Lumpur


No comments:

Post a Comment